Jangan-Jangan Kakek Buyutku Adalah...

Pada suatu malam, saya iseng pergi ke ruang bawah tanah yang selama ini tidak pernah dikunjungi oleh siapapun, termasuk oleh ayah saya. Sebenarnya ruang bawah tanah ini adalah ruang pribadi kakek buyutku. Sudah lama beliau meninggal. Sekitar sepuluh tahun yang lalu. Dan sejak meninggalnya beliau ketika itulah, ruang bawah tanah ini tidak pernah dirawat lagi, namun dibiarkan apa adanya. Barangkali hal ini disengaja oleh ayahku sebagai bentuk penghargaan sekaligus untuk mengenang jasa-jasa kakek buyutku tersebut selama masa hidupnya.

Oh ya, untuk memasuki ruang bawah tanah ini tidak semudah membalikan telapak tangan ataupun mengedipkan mata. Saya rela berbuat dosa, yakni mencuri gembok dari lemari pribadi ayah saya. Setelah kunci gembok berada di tangan, ditengah malam ketika seisi rumah sedang pulas, saya beranikan diri menuju ruang bawah tanah, bekas ruang pribadi kakek buyutku. Dengan bantuan sinar blitz camera handphone, saya mulai menjelajah ruang bawah tanah tersebut. Semua berdebu. Tikus-tikus terlihat menari ketakutan. Di sebuah lemari bambu saya menemukan beberapa pasang pakaian putih dan pernak perniknya yg juga berwarna putih, beberapa pil yg sepintas mirip tahi kambing, sebuah batu yang sangat licin dan mengkilap di bagian permukaaannya serta sebuah tusuk konde.
Banner Ucapan Galau dan Konyol Serta Puisi
Ketika sedang melihat-lihat dan memeriksa apapun yang ada di sana, saya menemukan sebuah benda aneh yang menyerupai sebuah senjata, Kapak Bermata Dua. Benda ini berkilauan ketika terkena lampu handphoneku. Anehnya, seluruh ruang bawah tanah tersebut seketika terang benderang akibat kilauan dari benda ini. Benda apakah ini? Ada tiga angka aneh yang menghiasi bagian pinggirnya. Depan belakang. Beratnya nyaris menyerupai berat 24 kg beras BLSM yang diterima ibu saya kemarin. Kenapa bisa berada di sini? Saya sama sekali tidak mengenal dan mengetahui benda atau senjata ini sebelumnya. Dengan rasa penasaran yang hebat saya lantas meninggalkan ruang bawah tanah. Kembali ke kamar. Dengan bantuan internet saya mencoba googling untuk mencari tahu benda tersebut. Saya memasukan beberapa keyword seperti "212", "Senjata 212", "Kapak", "Kapak Bermata Dua" dan "Kapak 212".

Ternyata ada banyak web/blog yang membahas senjata aneh ini. Dari sekian banyak web yang muncul di halaman pertama google, saya lantas memutuskan untuk mengunjungi web www.kangzusi.com. Setelah mengobok-obok website tersebut, saya menemukan beberapa file-file dan beberapa informasi yang menjurus kepada asal usul serta keberadaan senjata yang baru saja saya temukan di ruang bawah tanah milik kakek buyut saya di atas tadi. Saya lantas mendownload beberapa file yang menurut saya bisa membuka tabir senjata aneh tadi, membacanya sampai selesai.

Penampakan Benda Aneh Yang Saya Temukan :
Gambar Asli Kapak Maut Naga Geni 212
Masih dipengaruhi oleh rasa penasaran dan bingung, saya lantas duduk dan manggut-manggut di depan komputer. Ada beberapa pertanyaan aneh yang melintas di fikiran yang rencananya bakal saya tanyakan pada ayahku besok pagi; "Mengapa benda yang ternyata adalah sebuah Senjata Sakti Mandraguna bernama Kapak Maut Naga Geni 212 bisa berada di ruang bawah tanah keluargaku?? Kenapa harus berada di kamar pribadi kakek buyutku? Akh... jangan-jangan kakek buyutku adalah.....???

59 Responses to "Jangan-Jangan Kakek Buyutku Adalah..."

  1. Balasan
    1. Hahahahaha.... masih penasaran neh... mau nyari bukti2 dolo...

      Hapus
  2. Adalaaah... dan seketika terdengar orang teriak2 di jalanan samping kamar ku.. "Sahuuuur....Sahuuuur..." ternyata aku terlarut dalam mimpi setelah terlelap membaca serial Pendekar 212 ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiahahahahahaha.a.a.aa... itulah hebatnya pengaruh cerita silat ini Bang... hhahahahaha..

      Hapus
  3. Aku bacanya juga manggut-manggut sambil bilang "Mungkin gak sih kakek buyutnya Bang Ancis ini Wiro Sableng?" hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia brow... sy masih cari2 silsilahnya... kalo mmg benar, doakan agar sy bisa damaikan dan makmurka negara ini... xixixixii

      Hapus
    2. hahahaaa , saya ngakak baca komen ini

      Hapus
  4. mungkin dulu ngefans sama wiro sableng bang, coba dicari seragamnya dulu aja sapa tau ketemu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha... semga bukan sekedar Fans brow, wkwkwkwkkk

      Hapus
    2. gimana bang udah ketemu belom, saran saya cari dulu daftar riwayat hidupnya, sapa tau ada watermark 212 disitu :) heueheuheu

      Hapus
    3. Jiahahahahaha.... nih lagi pelajari 1 kitab kuno. Tulisan n bahasanya mbulet....

      Hapus
    4. waduh pasti belajar jurus jaran goyang ya bang..

      Hapus
  5. hehehehehe,,,,,,
    kisah beneran ya bang?
    siap" nrima kenyataan ,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiakakakkk... kalo kenyataannya enak.. pasti saya siap menerima, wkwkwkk

      Hapus
  6. haha, wiro sableng,..! Tpi mungkin itu cuma koleksi biasa kakek buyutmu ajh..!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin saja brow... mungkin juga nemu di jalan pas berakhirnya zaman hijau...

      Hapus
  7. keren nih "212"nya... lanjutkan pencariannya, sya jga penasaran sobat.. he2X

    salam kenal !

    BalasHapus
  8. Keren dan penuh misteri ya Bang! Semoga segera ditemukan jawabannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... iya Mbak... kirain Mbak Lina dah vakum, kemaren iseng mampir ternyata..... tralalalala....

      Hapus
  9. memang orang jaman dahulu itu suka banget ngoleksi barang2 gituan katanya sih gk maco kalo gk punya itu .. kta kakek saya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yahh... barang2/ilmu2 klenik dah namanya..

      Hapus
  10. seru juga bacanya, bener2 kalo dijadiin novel pasti laku keras :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiakakakkk... pokoknya kerassss...

      Hapus
  11. Balasan
    1. Wiro murid sableng, sinto guru gendeng... hahahaha.a.aaa

      Hapus
  12. Aku pinjam boleh tuuuh kapaknya? heee

    Salam
    Astin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam balik... boleh2... tar sy liat nomer rekeningku dulu... hahahaa...

      Hapus
  13. Balasan
    1. Lebih mendekati ke Wiro brow, kalo sinto gendeng berarti yg di atas nenek buyutku... wkwkwk

      Hapus
  14. hahaha wirosableng..
    ceritanya bagus sob

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cerita saduran sih brow... cuma nambah2in sedikit..

      Hapus
  15. hehehe, jadi teringat masa kecil dulu, di bela2in lari2 demi thu 212, OK lam inul ja mas brow

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... iya sama.. tp sy lebih suka baca bukunya... mungkin dulu awal belajar baca dr bukunya Alm. Bastian Tito ini...

      Hapus
  16. udah serius nyimak ternyata yang keluar kampaknya wiro sableng asli keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hati-hati.. tar ribuan tawon bakal menyengat....

      Hapus
  17. 212 nya yg bikin keren
    Penasaran...sama kelanjutannya nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya malah abis nemu 123 nih mas ada bungkusannya diwarung :)

      Hapus
    2. Wakakakak.. lha itu kan senjata buat ngusir nyamuk sama dingin ya.. di warung sebelah juga banyak...

      Hapus
  18. mungkin juga replika kampak 212,,secara sekarang kita juga bisa pesan ke pengrajin kampak sesuai pesanan,,heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmmm iya brow... tp cerita di atas 100% fiksi koq... hahahaha...

      Hapus
  19. ceritanya nyata nie ???
    wach... kakek buyutnya pasti wiro sableng
    hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cerita di atas nyata brow, hanya kisahnya ngawur alias fiksi.. iseng aja cos kangen banget sama cerita silat Indonesia...

      Hapus
  20. ternyata kakekku adalah orang sableng, ^_^ kakekku lho ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahahaha.a.a... kalo dr cerita di atas, kakek buyutku juga lho brow...

      Hapus
  21. manteb banget tuh kampaknya, mengkilat. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya juga Kapak Asli Wiro sableng brow... Kapak Maut Naga Geni yah begitulah penampakan aslinya, wkwkwkkkk

      Hapus
  22. Balasan
    1. Lha koq bisa Mbah Albert Sob??

      Hapus
  23. Ingat dulu sering baca komik tentang 212..bener2 melegenda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya brow... sy malah kangen kelanjutan ceritanya.. sayang penulisnya dah Almahrum...

      Hapus
  24. jangan jangan dia dulu temennya captain america gan wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh... kalo itu hebat berarti... bisa kenal dgn org dr negeri seberang....

      Hapus
  25. Kok bisa sih mas ??
    kalo bener ea alhamdulilah dong...
    soalnya temanku juga punya, tp beli di abang2 mainan .
    hehee

    BalasHapus
  26. .. waduch,, 212 itu bukannya wiro sableng?!? wha..ha..ha..ha..ha..ha..ha..ha..ha.. ..

    BalasHapus
  27. Ada Kampak Geni 212 milik wiro sableng,hebat Mas.Itu senjata bisa dipinjam bentar mas mau belah kayu dibelakang dapur :D

    BalasHapus
  28. kwkwwkk, kapak naga geni 212

    BalasHapus
  29. kan tuh nomornya nomor pilpres

    BalasHapus

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Loading...