Saya Belum Puas, Mas

Manusia adalah tempat yang empuk akan ketidakpuasan. Hal apapun yang dilakoni oleh manusia selalu saja menyisahkan rasa tidak puas. Orang rakus misalnya, biarpun sudah kenyang, selalu saja makannya ditambah terus. Mas Anu yang sering kali lirik cewek-cewek bisa saja menjadi pertanda dia memiliki ketidakpuasan pada istri sahnya.

Nah, terkait dengan ketidakpuasan, dalam beberapa bulan belakangan ini rasa tidak puas selalu menghantuai saya. Berat badan semakin bertambah karena kurang puas memamahbiak makanan. Diet hanya slogan yang selalu muncul setelah kekenyangan. Selain itu, sejak Desember 2020 kemarin, kalau ada yang jeli memperhatikan, tampilan blog alias template blog tua bangka ini sudah seperti bunglon. Selalu berubah-ubah. Entahlah. Intinya saya belum puas saja dengan tampilan yang ada.

Ganti Template Blogger

Saya orang yang sederhana dan to the point. Saya cepat bosan dengan template yang tampilan yang ramai, penuh dengan widget dan segala macam perhiasannya. Ada juga template yang di halaman utamanya keren karena simple dan sesuai dengan selera saya, tapi ketika di halaman postingan ada sedikit saja hal yang kurang memuaskan, saya batalkan.

Memang template blogger yang sedang saya pakai beberapa hari yang lalu cukup bagus baik luar maupun daleman. Hanya saja, saya cepat bosan. Ada beberapa hal yang membuat selera saya yang semula menggebu-gebu untuk membelinya tidak-tiba hilang.

Fitur Template Dibatasi

Mulai dari feed yang tidak bisa menjangkau atau membaca artikel-artikel jadul, tampilan yang monoton hanya judul tanpa adanya ringkasan (summary post) dan lain sebagainya. Mungkin karena template versi premium terbatas, makanya saya kurang leluasa menggerayangi jeroan templatenya. Semua kode diencrypt. Dan itu salah saya sendiri kenapa versi itu yang saya beli.

Yah mungkin ini saja dulu curhatan saya kali ini. Semoga teman-teman yang mampir tidak bosan kalau nanti ada perubahan tampilan lagi. Jujur, saya belum menemukan template sederhana yang sesuai selera. Yang premium banyak. Gratisan juga banyak. Mungkin saya akan berburu lagi.

“Dek, cukup ya hari ini. Abang capek...”
“Tapi saya belum puas, Mas...”
“Ya udah lanjut...”

LihatTutupKomentar

17 Komentar

  • Gustyanita Pratiwi 12.1.21
    ya kadang saya pun merasa kurang puas dengan template maklum masih pakai yang klasik pt keren sekali bawaan blogspot cuma takotak atik bagian backgrounr warnanya saja..pengen premium tapi nda yakin bisa otak atik
    • Bang Ancis 12.1.21 ✖
      Ya itu sudah.. Bawaan blogspot mmg sudah keren hanya kembali ke selera masing-masing. Saya malah pakai template custom, hehehe
  • Agus Warteg 13.1.21
    Kayaknya sama bang aku juga kadang tidak puas dengan template yang sedang aku pakai ini, cuma aku ngga berani utak atik template, takut eror nanti malah pusing sendiri.😂
  • Jaey Zone 13.1.21
    Beberapa puluh tahun lalu aku pernah nyasar ke profil fb orang karena salah klik, di profilnya kulihat tertulis "jika ingin puas maka kerjakan sendiri", aku kadang teringat kalimat itu sampai skrg.

    Bicara soal Template kebetulan saya bisa ngedit sedikit2 tapi saya juga tipe yg sulit buat puas, karena keterbatasan ilmu ngedit, hihi..

    Namun satu hal yg kurasa dapat meredakan ketidakpuasan kita adalah yaitu mgkn ada baiknya mengikuti aturan dari google. Di halaman webmaster ada alat tes Pagespeed yg mengatur segalanya bukan hanya soal speed, bisa dibilang semakin baik speed template, berarti dia patuh aturan dan orang patuh aturan adalah orang baik, hihi.. menjadi org baik adalah kepuasan tertinggi.

    Saat ini menurut Pagespeed, kecepatan templateku sudah 97%, ini sudah masuk kategori baik tapi masih banyak yang dia suruh perbaiki, aku bingung aku gak telalu ngerti bahasa google, dia menggunakan bahasa pemegroman kata2 yg asing di telinga amatir seperti saya, hehe..
    • Bang Ancis 13.1.21 ✖
      Nah setuju sama ungkapan "Kerjakan Sendiri". Sebenarnya ini hanya keinginan yg punya blog sendiri, bukan kebutuhan. Kan orang yg masuk pasti mencari aoa yang dia butuhkan. Mereka tidak pernah peduli dgn tampilan. Tapi pemilik blog seperti saya juga manusia, selalu merasa kurang.

      Btw, sepertinya theme yg skrg ini sudah 99,9% masuk di hati saya...
    • Jaey Zone 14.1.21 ✖
      Iya ini sudah bagus sebenarnya, aku juga suka 🤣
  • Intan Sudibjo 13.1.21
    hmm.. ngapain beli kalo ga puas..
    saya aja gratis tapi puas ko
    hahaha
  • Rajani Rehana 13.1.21
    Please read my post
  • Djangkaru Bumi 14.1.21
    Kalau ada yang gratisan, kenapa beli?
    Apalagi yang premium mintanya update melulu
    Ah jadi pening, mikirin tampilan post saja sudah kewalahan.
    Sekarang ngeblog tidaklah mudah, terlalu memakan waktu.
    • Bang Ancis 15.1.21 ✖
      Nah itu dia.. banyak waktu terbuang hanya utk pikirkan tampilan.. padahal kurang bgitu anu... penting. Namanya juga nafsu serakah, jiahaa..
  • Himawan Sant 15.1.21
    Wuaah keren yaa ..bang Ancis sukanya ngubek-ngubek daleman 😄 ...
    Kalau udah yakin nemu daleman yang pas, dipakai deh ....
    [template maksudnyaaaa, hahahaha,]
  • Martin Karakabu 22.1.21
    Kalau bicara daleman aku ikutan ya, ini menarik, maksudnya utak - atik bagian dalam templete itu menarik hehehe.

    Sama ama dulu saya juga tipe yang kurang puas dengan tampilan templete. Banyak maunya dan ada saja rasa tidak puas itu. Namun pengembaraan saya di jagat templete blog saya hentikan karena Simpel Premium milik bung Frangki dan Viomagz milik mas Sugeng sudah memberikan segala yang saya butuhkan...

    Bila suatu saat ada yang berubah itu karena hal lain bukan karena tidak puas, namun proses mencari komposisi yang tepat penting untuk dilakukan, pada fase tertentu kita akan menemukan apa yang disebut puas, bila ada parameter yang membatasinya, jika tanpa itu maka selalu saja tidak puas hehhee, semangat dalam mencari daleman yang tepat ama, semangka--- semangat kakak ama hehhee
    • Bang Ancis 22.1.21 ✖
      Setuju sekali ama... Namanya juga asal punya blog dan asal nulis dan menjalin pertemanan. Tujuan lain sepertinya tidak terlalu meskipun ada iklan-iklan di blog ini, hahaha... Karena asal tadi makanya saya terus mencari komposisi yang sesuai dengan selera, meskipun tidak bagus menurut orang-orang...
Cancel